Gunung Kelud

Posted by Rina on 02.37 with No comments
Udah lama di Kediri tapi belum pernah ke Gunung Kelud...hehe. Baru pagi tadi kesampaian. Perjalanan kurang lebih 1,5 jam untuk sampai Ds. Sugih Waras. 
Sepanjang perjalanan tampak tanaman nanas berjajar rapi di sekitar rumah penduduk, sepertinya desa ini memang penghasil nanas. Akhirnya ketemu gapura masuk kawasan Gunung Kelud. Sebelah kanan gapura tampak museum, tapi tadi nggak sempat masuk. Nggak jauh dari gapuranya udah langsung disambut oleh Jalan Misteri, yang katanya di sana kalau kita meletakkan suatu benda bisa berjalan naik sendiri di jalan yang keliatannya mendaki.


Tadi, kami juga mau buktikan sendiri. Mesin mobil dalam kondisi mati dan gigi netral, hand rem dilepas, ternyata bener...mobil bergerak naik dengan sendiri nya. Amazing....banyak yang parkir di kawasan ini untuk foto-foto.
(barusan sampai rumah baru bisa googling bahwa ini sebenernya hanya ilusi mata hehee....baca di link ini http://news.detik.com/read/2007/05/21/122917/782788/10/jalan-misteri-di-gunung-kelud-ternyata-hanya-ilusi?nd992203605)

Sebelum melewati jembatan kita harus antri dulu gantian karena parkir di atas penuh, jadi naiknya diatur sama petugas. Memang tadi pas banyak banget pengunjung nya. Mobil plat B, S, D, dll...berjajar parkir, mungkin para pemudik yang sekalian ingin menyaksikan bagaimana kondisi Kelud pasca Erupsi.
Selama nunggu giliran jalan, waktunya dimanfaatkan buat narsis foto-foto lagi hehe...sambil jajan es krim. Pemandangannya pohon-pohon kering yang udah nggak berdaun, mungkin kena semburan uap panas Kelud pas erupsi kemarin.




Udah dapat giliran jalan, sampai di pangkalan ojek pertama, nggak semua mutusin lanjut. Abi, ummi, Dhiya', Fakhri, Pinkan, n Ricky lanjut naik, mama n om una nunggu di pangkalan ojek, nggak tau apa karena dulu udah pernah naik atau karena ngeri karena emang jalannya masih kelihatan rusak sisa-sisa erupsi Februari lalu. Kita sih rasanya nanggung amat kalo udah sampai sono tapi cuma di situ doang :D
Walopun sedang bergamis ria dan agak dag dig dug, tetap lanjutttt...
O iya di pangkalan ojek tadi banyak berjajar warung makanan n minuman, jadi jangan kuatir yang mau nunggu di situ aja bisa sambil makan minum, ada nasi pecel, lele lalap, bakso, indomie, dll.

Ojek nya terbilang murah cuma Rp 10.000, itu udah tarif pulang pergi. Tapi jangan bayangin ojeknya nganterin sampai atas banget yaaa hehe...kita cuma dianterin sebatas jalan beraspal, trus berhenti di pangkalan ojek kedua sebelum jembatan yang udah bolong-bolong di beberapa tempat, lagi-lagi karena kerusakan saat letusan kemarin. Dan untuk rute selanjutnya kita harus lanjut dengan jalan kaki aja. Di mulut jembatan udah ada warning nggak boleh berhenti di atas jembatan, mungkin takut rubuh yaaa kalo kebanyakan orang berdiri buat narsis2 di sana :)
Info dari abang ojeknya, waktu H-2 lebaran kemarin jalannya belum dibuka kayak sekarang. Jadi cuma bisa sampai pangkalan ojek pertama doang, karena masih belum aman statusnya. Duhh merinding juga jadinya.
 

Jalannya juga rusak, ketutup ama pasir dan kerikil muntahan erupsi kemaren. Karena sebelum erupsi belum pernah ke sana, jadi nggak bisa bandingin kondisi before afternya. Cuma cerita mama ratna dulunya ada terowongan gelap yang bisa dilewatin sebelum turun tangga menuju kawah Kelud. Nah tadi itu gak nemu terowongan, abis naik ojek kita jalan mendaki ke atas banget, sepanjang perjalanan mendaki di kanan kiri jalan terlihat pemandangan jurang dan tebing batu... bagusss banget...kayak ngelihat wallpaper, tapi ini versi aslinya. Subhanallah...

Barusan googling foto n artikel soal Gunung Kelud, ada yang posting wajah Kelud sejak tahun 1922 hingga 2014 sehari sebelum erupsi kemarin, lumayan bisa menggambarkan gimana dahsyat nya dampak erupsi kemarin. Bisa dilihat di link ini ya http://www.merdeka.com/foto/peristiwa/321495/ini-wajah-kawah-kelud-dari-1922-hingga-2014-001-titis-widyatmoko.html

Jalannya harus yang super hati-hati karena meleng sedikit bisa tergelincir, karena emang jalanannya penuh pasir n kerikil. Berkali-kali kita kepeleset, apalagi pas perjalanan balik yang menurun, rawan nyungsep kalo nggak hati-hati.

Berdiri di atas, sementara di bawah terhampar jurang yang dalem banget n batu-batuan,...Terselip ciut di hati saat ngelihat ke bawah, ngeriiii...ngerasa diri ini kecilll banget. Tapi yaa tetep aja narsis foto-foto wkwkwk...


Beberapa kali harus istirahat...tekadnya pengen mencapai bagian paling atas, sampai batas yang memang udah nggak boleh dilewatin lagi. Pengen melihat semuanya dari atas sana. Alhamdulillah, akhirnya bisa ngerasain ada di atas bareng semuanya. Subhanallah...Fakhri juga walopun dengan susah payah bisa nyampe juga, senengggg bangettt :)
Sampai diabadikan sama Dhiya' nihh adegan ala Rano Karno n Yessy Gusman hihihiii



Tuhh police line nya, tanda nggak boleh melintasi batas ini. Dan kali ini harus puas petualangan ke Kelud nya hanya berakhir di batas garis kuning ini.


Tau nggak itu bawa kertas bertulis apaan ?  DIAMOND 2015 :)
Aamiinnn....

Semoga next jalan ke sini lagi, kondisi Kelud udah jauh lebih baik lagi, karena Gunung Kelud ini merupakan salah satu ikon wisata Jawa Timur yang selama ini banyak sekali peminatnya. Tadi aja pas perjalanan turun sekitar jam 1-an masih banyak banget mobil yang parkir antri buat naik. 

Kamu udah pernah ke sini belum ? Ayoo ke sini dehhh...biar bisa ikut menyaksikan salah satu kuasa Allah swt.



0 komentar: